Ada 2 Pabrik pengolahan CPO dan Puluh Ribuan Lahan kebun Sawit di Way Kanan. Namun Kenapa migor langka..??

WAY KANAN

Pemukajaya.com-Ada 2  Pabrik yakni PT Sawit Indo Mas  yang terletak di Kampung Tanjung Raja Sakti Kecamatan Blambangan dan satu lagi PT PLP yang terletak dikampung Bumi Agung , Kecamatan Bahuga. Setiap hari Ribuan Ton Crude Palm Oil (CPO) merupakan minyak nabati yang dihasilkan dari tanaman buah kelapa sawit (Elaeis guineensis Jacq, Arecaceae).  dihasilkan oleh pabrik-pabrik ini.

PT Sawit Indo Mas terletak di Kecamatan Blambangan Umpu, Waykanan – Lampung. Didirikan pada tahun 2011 untuk mengolah tandan buah sawit segar menjadi Minyak Sawit Mentah (CPO) dan Inti Sawit (PK). Mampu mengolah hingga 60 Ton buah per jam, bersumber dari 2500 hektar (ha) perkebunan kelapa sawit. 

Baca Juga  Inkado Waykanan Memperoleh 49 Medali Emas Dalam Ajang Darmajaya Cup 2 Open & Festival 2022 Piala Erick Tohir Mentri BUMN

PT Palm Lampung Persada yang ada di Kampung Bumi Agung Kec.Bumi Agung,Kab.Way Kanan dengan lahan perkebunan di 27 Kampung  dari Kecamatan Bahuga, Bumiagung, Blambangan Umpu, Negeri Agung, Buay  Bahuga.

Tentunnya hasil pengolahan minyak CPO  ini keluar semua dari  Bumi Ramik Ragom  Way Kanan tidak ada kontribusi penjualan kedua pabrik ini kepada masyrakat Way Kanan .

Disinilah peran pemerintah yang dapat memghubungi perusahaan-perusahan pengelolaan CPO bahan Baku minyak goreng  yang beroperasional di Way Kanan agar dapat sebagian kecil hasil mereka di jual ke masyarakat khususnya Way Kanan.

Aneh kalau diberitakan  bahwa minyak goreng langka dan mahal di kabupaten Way Kanan, kemana hasil pabrik pengolaan minyak sawit yang beroperasional di Way Kanan selama ini.

Baca Juga  Bupati Lambar Parosil Mabsus Serahkan LKPD Kepada BPK RI Perwakilan Prov. Lampung

Pertanyaan dimnana koordinasi dan pengawasa  Dinas Terkait sehingga minyak goreng langka dan mahal  di daerah penghasil sawit dan mempunyai 2 pabrik CPO 

Seharusnya hasil penglolaan minyak sawit dipasarkan juga di daerah tempat nya beraktifitas, jangan di pasarkan ke luar Way Kanan.

Warga Minta Bupati buat Tim agar kerja nya maksimal mengotrol pemasaran dan mencari perusahaan pengelolaan sawit menjadi minyak goreng yang bahan sawit nya dari Way Kanan agar dapat menasarkan minyak goreng nya di Way Kanan juga.(Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *